post

Southgate bersikeras Alli telah belajar pelajarannya setelah suspensi yang adil

Berita BolaSouthgate bersikeras Alli telah belajar pelajarannya setelah suspensi yang adil, Dele Alli telah mempelajari pelajarannya setelah sebuah tindakan ofensif membuatnya berhasil melakukan “satu pertandingan larangan” yang adil, menurut manajer Inggris Gareth Southgate.

Bintang Tottenham menemukan dirinya berada dalam air panas setelah kemenangan kualifikasi Piala Dunia Inggris atas Slovakia pada awal September saat kamera menangkapnya untuk mengangkat jari tengahnya.

Alli kemudian mengklaim bahwa dia mengarahkan isyaratnya pada rekan satu timnya Kyle Walker sebagai lawan wasit, namun FIFA tetap memilih untuk mengenakan larangan satu pertandingan dan denda £ 3.850 untuk perilaku yang mereka rasa “menyinggung dan tidak sportif”.

Akibatnya, gelandang serang tersebut akan absen dalam kunjungan Slovenia pada hari Kamis saat Inggris dapat mengamankan kualifikasi Piala Dunia, dan Southgate – yang menurut Alli tidak diperlakukan tidak adil – menegaskan petenis berusia 21 tahun itu tidak akan melakukan kesalahan yang sama setiap lagi.

“Saya pikir ini mungkin hasil yang adil,” kata Southgate kepada wartawan pada konferensi pers sebelum pertandingan.

“Saya telah membahasnya dengan Dele, jadi dia mengenali tanggung jawabnya dan bagaimana segala sesuatunya akan dilihat, dan bagaimana dunianya berubah dalam perhatiannya dan sorotan terhadapnya.

“Dia tidak akan melakukannya lagi, itu pasti, ini adalah pengalaman yang bisa dia dapatkan.”

Southgate sangat ingin menarik garis di bawah kontroversi, namun terasa seperti kurva belajar bisa terbukti bermanfaat bagi Alli.

“Kami memiliki percakapan yang baik tentang banyak hal yang berbeda,” tambah Southgate.

baca juga: Giggs: Senang menyaksikan pertempuran Rashford bela diri

“Jadi sekarang fokus saya adalah dia siap menghadapi pertandingan pada hari Minggu (melawan Lithuania) dan memastikan dia mengetahui bagaimana kami bermain dan semua hal yang ingin kami lakukan dengan tim.

“Dia adalah pemain yang senang bekerja dengan kami. Hal-hal yang dia lakukan di lapangan, dalam hal kreativitas dan cara dia bermain, adalah hasil karakternya dan oleh karena itu, dengan karakter itu, terkadang Anda melakukan hal ini dengan segera dan berpikir tentang mereka setelah

“Semua pengalaman ini akan membuatnya lebih baik saat dia melangkah maju.”

Inggris masuk dalam pertandingan hari Kamis karena mengetahui bahwa kemenangan akan mengamankan perjalanan mereka ke Rusia untuk putaran final tahun depan, namun Southgate mengakui pekan lalu bahwa dia harus memanggil pemain yang belum tentu layak untuk dimasukkan.

Southgate tidak mengulangi komentarnya dan mengingatkan kritiknya bahwa membuat pemain senang tidak dalam deskripsi pekerjaannya.

“Saya pikir mereka (para pemain) tahu apa yang ingin kami lakukan,” katanya. “Mereka tahu apa yang sedang kita coba hadapi.

“Tugas saya bukan untuk membuat para pemain senang, ini untuk menantang mereka dan menciptakan lingkungan yang memungkinkan mereka sukses. Kami tidak dapat duduk santai kapan pun, setiap sesi kami harus mendapatkan sesuatu dari sana.

“Saat kami mendapatkan hasil yang kami inginkan minggu ini saya berharap bisa dilema memetik 23 pemain. Saya berharap bisa mendapat beberapa panggilan sulit.

“Manajer tidak harus memilih regu, pemain melakukannya dengan cara mereka tampil.”

post

Southgate mengklaim Alli memberi isyarat kepada Walker, bukan wasit

Berita Bola Southgate mengklaim Alli memberi isyarat kepada Walker, bukan wasit, Manajer Inggris Gareth Southgate telah mengklaim bahwa isyarat cabul Dele Alli ditujukan pada rekan satu timnya Kyle Walker dan bukan wasit saat menang kualifikasi Piala Dunia 2-1 atas Slovakia.

Gol dari Eric Dier dan Marcus Rashford membantu Inggris bangkit dari ketinggalan untuk menang di Wembley pada hari Senin, saat mereka mendekati sebuah tempat di final di Rusia tahun depan.

Alli tampaknya meninggalkan dirinya pada risiko tindakan disiplin retrospektif, kamera televisi yang telah membayangkan bintang Tottenham tersebut tampaknya menggunakan jari tengahnya untuk mengungkapkan ketidaksenangannya pada keputusan yang dibuat oleh pejabat pertandingan Prancis Clement Turpin.

Namun, saat berbicara dengan media usai pertandingan, Southgate mengaku gelandang serang itu hanya berinteraksi dengan mantan rekan satu timnya Spurs.

“Dele dan Kyle Walker main-main dan Dele memberi isyarat ke arah Kyle,” katanya dalam sebuah konferensi pers.

“Mereka memiliki cara berkomunikasi yang aneh!”

Ketika dia ditanya tentang kejadian tersebut selama wawancara ITV, Southgate, terkejut, berkata: “Anda baru saja memberi tahu saya, tepat sebelum kami memulai.

“Saya tidak melihatnya. Jelas, kita akan melihatnya selama beberapa hari berikutnya.”

Sementara Alli akhirnya mendapat sorotan karena alasan yang salah, Rashford sepatutnya menamakan pria itu sebagai pertandingan karena mengabaikan kesalahan yang dia buat saat membangun pembuka Slowakia.

Pemuda Manchester United itu menyiapkan equalizer Dier dan memukul pemenang dari luar area untuk mendapatkan pujian dari manajernya.

“Dia menunjukkan, seperti anggota tim lainnya, karakternya yang hebat, dia jelas membuat kesalahan pada tujuan namun terus bertahan, merupakan ancaman nyata, begitu juga seluruh tim. Mereka terus berjalan,” kata Southgate.

“Dan saya harus mengatakannya … orang-orang hebat malam ini. Dengan sebuah tujuan di antara penonton benar-benar tinggal bersama kami dan itu sangat penting bagi tim.”

Menekankan pada bagaimana Rashford membandingkan dengan orang seperti Michael Owen dan Wayne Rooney pada tahap yang sama dalam karir mereka di Inggris, Southgate mengeluarkan catatan peringatan.

“Ini sangat awal,” katanya.

“Kami harus menjaga hal-hal dalam perspektif Dia menarik Ada sedikit penghargaan untuk kami Kami memberinya musim panas lalu off dari pergi dengan [Under] 21. Dia dapat memiliki dampak dalam permainan tapi ada jalan panjang untuk pergi.”